Makalah kurikulum


BAB I

HAKIKAT KURIKULUM

 

  1. Pengertian kurikulum

Kurikulum dapat diartikan sebagai sebuah dokumen perencanaan yang berisi tentang tujuan yang harus dicapai, isi materi dan pengalaman belajar yang harus dilakukan siswa, strategi dan cara yang dapat dikembangkan, evaluasi yang dirancang untuk mengumpulkan informasi tentang pencapaian tujuan, serta implementasi dari dokumen yang dirancang dalam bentuk myata. Dengan demikian, pengembangan kurikulum meliputi penyusunan dokumen, implementasi dokumen serta evaluai dokumen yang telah disusun.

 

  1. Peran dan Fungsi Kurikulum

Sebagai salah satu komponen suatu sistem pendidikan, paling tidak kurikulum mempunyai peran, yaitu :

-                      peran konservatif yaitu melestrikan berbagai nilai budaya senagai warisan masa lalu

-                      peran kreatif yaitu mengembangkan setiap potensi yang dimiliki siswa

-                      peran kritis dan evaluatif yaitu menyeleksi dan mengevaluasi segala sesuatu yang di anggap bermanfaat untuk kehidupan anak didik

Di lihat dari cakupan tujuannya menurut McNeil (1990), yaitu :

-                      fungsi pendidikan umum

-                      suplementasi

-                      eksplorasi

-                      keahlian

maka jelaslah kurikulum berfungsi untuk setiaporang atau lembaga yang berhubungan baik langsung maupun tidak langsung.

Berkaitan dengan kurikulum, Alexander Inglis (1990)  mengemukakan enam fungsi kurikulum untuk siswa:

-                      fungsi penyesuaian

-                      fungsi integrasi

-                      fungsi difersiasi

-                      fungsi persiapan

-                      fungsi pemilihan

-                      fungsi diasnogtik

 

  1. Kurikulum dan Pengajaran

Saylor, oliva mengatakan bahwa kurikulun dan pengajaran memiliki keterkaitan yang sangat erat. Dan digambarkan denagn model sebagai berikut:

-                      model dualistik

-                      model berkaitan

-                      model konsentris

-                      model siklus

 

  1. Kurikulum ideal dan kurikulum aktual

Kurikulum ideal adalah kurikulum yang diharapkan dapat dilaksanakan dan berfungsi sebagai acuan atau pedoman guru dalam proses belajar dan mengajar. Kuurikulum aktual adalah kurikulum yang secara riil dapat dilaksnakan oleh guru sesuai dengan keadaan dan kondisi yang ada.

 

  1. Kurikulum tersembunyi

Ialah hasil dari suatu proses pendidikan yang tidak direncanakan.

 

 

  1. peran guru dan pengembangan kurikulum

Muray Printr (1993) mencatat peran guru dala levvel ini adalah implementers, adapters, develover, dan researchers.

BAB II

LANDASAN PENGEMBANGAN KURIKULUM

  1. Hakikat pengembangan kurikulum

Pengembangan kurikulum adalah proses atau kegiatan yang sengaja dan dipikirkan untuk menghasilkan sebuah kurikulum sebagai pedoman dalam proses dan penyelenggaraan pembelajaran oleh guru di Sekolah. Seller dan Miller (1985) mengatakan dahwa proses pengembangan kurikulum adalah rangkaian kegiatan yang dilakukuan secara terus-menerus. Ada dua hal yang harus dipertimbangkan dalam penentuan isi pengembangan kuriulum, yaitu rentangan kegiatan dan tujuan kelembagaan yang berhubungan dngan visi dan misi sekolah.

 

  1. Prinsip-prinsip pengembangan kurikulum

Prinsip-prinsipnya yaitu :

-                      prinsip relevansi

-                      prinsip fleksibilitas

-                      prinsip kontinuitas

-                      efektifitas

-                      efisiensi

 

  1. Landasan pengembangan kurikulum

-                      landasan filosofis dalam pengembangan kurikulum

ada empat fungsi filsasat dalam proses pengembangan kurikulum, yaitu:

  1. dapat menentukan arah dan tujuan pendidikan
  2. dapat menentukan isi sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai
  3. dapat nementukan cara pencapaian tujuan
  4. dapat menentukan tolak ukur keberhasilah proses pendidikan

-                      landasan psikologis dalam pengembangan kurikulum

  1. psikologi perkembangan anak

tahapan-tahapan perkembangan kognitif anak ada 4 fase, yaitu :

a. sensorimotor

b. praopersional

c. operasional konkret

d. operasional formal

-                      landasan sosiologis-teknologis dalam pengembangan

  1. kekuatan sosial yang dapat mempengaruhi kurikulum
  2. kemajuan IPTEK sebagai bahan pertimbangan penyusunan kurikulum

BAB III

DESAIN KURIKULUM

 

Mendesain kurikulum berarti menyusun rancangan atau menyusun model kurikulum sesuai visi dan misi sekolah

A. Desain kurikulum disiplin ilmu

Terdapat tiga bentuk organisasi kurikulum yang berorientasi pada disiplin ilmu, yaitu:

-                      subjec centered curriculum

-                      correlated curriculum

-                      integrated curriculum

 

B. Desain kurikulum berorientasi pada masyarakat

Ada tiga perspektif desain kurikullum yang berorientasu pada kehidupan masyarakat, yaitu:

-                      perspektif status quo

-                      perspektif pembaharuan

-                      perspektif masa depan

 

C. Desain kurikulum berorientasi pada siswa

Desain kurikulum yang berorientasi pada anak didik, dapat dilihat minimal dari dua perspektif, yaitu:

-                      perspektif kehidupan anak di masyarakat

-                       perspektif psikologi.

 

  1. Desain kurikulum teknologis

Model desain teknologi dikhususkan kepada efektivitas program,metode, dan bahan-bahan yang diaggap dapat mencapai tujuan. Teknologi mempengaruhi kurikulum dapat dilihat dari dua sisi, yaitu:

-                      sisi penerapan hasil-hasil teknologi

-                      penerapan teknologi sebagai suatu sistem

Organisasi bahan pelajaran dalam kurikulum teknologis memiliki ciri-ciri:

-                      pengorganisasian materi kurikulum berpatokan pada rumusan tujuan

-                      materi kurikulum disusun secara berjenjang

-                      materi kurikulum disusun dari mulai yang sederhana menuju yang kompleks

Efektifitas dan keberhasilan implementasi kurikulum teknologi hendaklah memperhatikan prinsip-prinsip sebagai berikut:

-                      kesadaran akan tujuan

-                      mempraktikan kecakapan sesuai dengan tujuan

-                      siswa perlu diberi tahu hasil yang dicapai

BAB IV

PENDEKATAN DAN MODEL PENGEMBANGAN KURIKULUM 

  1. Pendekatan pengembangan kurikulum

Ada dua pendekatan yang dapat diterapkan dalam pengembangan kurikulum. Yaitu:

-                      pendekatan topdown ialah pengembangan kurikulum muncul atas inisiatif para administrator pendidikan

-                      pendekatan grass roots ialahpengembangan kurikulum dimulai dari lapangan atau implementator, kemudian menyebar pada lingungan yang lebih luas

 

  1. Model-model pengembangan kurikulum

Menurut Good(1972) dan Traves(1973) model adalah abstraksi dunia nyata atau representasi peristiwa komplek atau sistem dalam bentuk naratif, matematis, grafis,dan lainnya.

Manfaat-manfaat model,yaitu:

-                      menjelaskan aspek perilaku dan interaksi manusia

-                      mengintegrasikan seluruh pengetahuan hasil penelitian

-                      menyederhanakan suatu proses yang bersifat kompleks

-                      pedoman untuk melakukan kegiatan

1. Model tyler

Model pengembangan tyler bersifat bagaimana merancang suatu kurikulum sesuai dengan tujuan dan misi suatu instuisi pendidikan. Menurut Tyler ada 4 halyang fundamental untuk mengembangkan kurikulum, yaitu:

-                      menentukan tujuan

-                      menentukan pengalaman belajar

-                      mengorganisasi pengakaman belajar

-                      evaluasi

2. Model Taba

Menurut Hilda Taba sebaiknya kurikulum dikembangkan secara terbalik, yaitu dengan pendekatan induktif. Ada 5 langkah pengembangan model Taba, yaitu:

-                      menghasilkan unit-unit percobaan

-                      menguji coba unit eksperimen untuk memperoleh data yang valid

-                      merivisi unit eksperimenberdasarka data yang didapat

-                      mengembangka keseluruhan kerangka kurikulum

-                      implementasi dan diseminasi kurikulum yang telah teruji

3. Model Oliva

Menurut Oliva suatu model kurikulum harus bersifat simpel, komprehensif dan sistematik. Menurutnya model ini dapat dikembangkan kedalam 3 dimensi, yaitu:

-                      penyempurnaan kurikulum sekolah dalam bidang-bidang khusus

-                      membuat keputusan dalam merancang program kuriklum

-                      mengembangka program pembelajaran

  1. Model Beauchamp

Beauchamp mengatakan ada 5 langkah dalam proses pengembangan kurikulum, yaitu:

-                      menetapkan wilayah yang akan melakukan suatu perubahan kurikulum

-                      menetapkan orng-orang yang terlibat dalam proses pengembangan kurikulun

-                      menetapkan prosedur yang aka ditempuh

-                      implementasi kurikulum

-                      melaksanakan evaluasi kurikulim

  1. Model Wheeler

Menurut Wheeler pengembangan kurikulum merupakan suatu proses yan membentuk lingkaran yang terjadi terus-menerus. Menurutnya ada 5 tahap pengembanga kurikulum, yaitu:

-                      menentukan tujuan umum dan tujuan khusus

-                      menentuka pengalaman belajar siswa

-                      menentukan isi atau materi sesuai dengan pengalaman

-                      mengorganisasi pengalaman belajardengan isi atau materi belajar

-                      melakukan evaluasi

6. Model Nichools

Howard Nichools mengatakan bahwa oendekatan pengembangan kurikulum terdiri atas elemen-elemen kurikulum yang membentuk siklus. Ada 5 langkah pengembangannya, yaitu:

-                      analisis situasi

-                      menentukan tujuan khusus

-                      menentukan dan mengorganisasi isi pelajaran

-                      menentukan dan mengorganisasi metode

-                      evaluasi

7. Model Dynamic Skilbeck

Menurut Skilbeck model dynamic adlah mode pengembangan kurikulum pada level sekolah. Dan langkah-langkahnya yaitu:

-                      menganalisis situasi

-                      memformulasikan tujuan

-                      menyusun program

-                      interpretesi dan implementasi

-                      monitoring, feedback, penilaian, dan rekonstruksi

 

BAB V

PENGEMBANGAN TUJUAN DAN ISI KURIKULUM

  

A. Pendahuluan

Sistem kurikulum terbentuk oleh 4 komponen, yaitu:

-                      tujuan

-                      isi kurikulum

-                      metode

-                      evaluasi

 

B. Pengembangan tujuan kurikulum

Perumusan tujuan merupakan salah satu komponen yang sangat penting dala sebuah kurikulm

1. Klasifikasi tujuan

Menurut Bloom bentuk perilaku sebagai tujuan yang harus dirumuskan dapat digolongkan kedalam 3 domain, yaitu:

-                      Domain kognitif

a. pengetahuan                                    d. analisis

b. pemahaman                         e. sintesis

c. penerapan                            f. evaluasi

-                      Domain afektif

a. penerimaan                          d. mengorganisasi

b. merespons                           e. Karakterisasi nilai

c. menghargai

-                      Domain psikomotor

a. gerak refleks                        d. Ketermpilan fisik

b. keterampilan dasar              e. Gerakan keterampilan

c. ketermpilan perseptual        f. Komunikasi nondiskurtif

2. Haerarkis tujuan

Dilihat dari haerarkis tujuan pendidikan terdiri atas tujuan umum dan husus yang bersifat spesifik dan dapat diukur dan diklasifikasikan menjadi 4, yaitu:

-                      tujuan pendidikan nasional (TPT)

-                      tujuan institusional (TI)

-                      tujuan kurikuler (TK)

-                      tujuan instruksional atau tujuan pembelajaran (TP)

 

C. Pengembangan materi kurikulum

Bahan atau materi kurikulum adalah isi atau muatan kurikulum yang harus dipahami siswa dalam upaya mencapai tujuan kurikulum.

1. Sunber-sumber kurikulum adalah:

-                      masyarakat beserta budayanya

-                      siswa

-                      ilmu pengetahuan

2. Tahap penyeleksian materi kurikulum adalah:

-                      identifikasi kebutuhan

-                      mendapatkan bahan kurikulum

-                      analisis bahan

-                      penilaian bahan kurikulum

-                      membuat keputusan mengadopsi bahan

3. Jenis-jenis materi kurikulum yaitu:

-                      fakta

-                      konsep

-                      prinsip

-                      hukum

-                      keterampilan

4. Kriteria penerapan ateri kurikulum yaitu:

-                      tingkat kematangan siswa

-                      tingkat pengalaman anak

-                      tingkat kesulitan materi

BAB VI

HAKIKAT KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP)

 

A. Pengertian dan karakteristik KTSP

Dalam standar Nasional Pendidikan (SNP Pasal 1, Ayat 15) bahwa KTSP adalah kurikulum operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh masing-masing satuan pendidikan yang disusun oleh satuan pendidikan dan dikembangkan oleh Badan  Standar Nasional Pendidikan (BSNP).

KTSP memiliki karakteristik, yaitu:

-                      kurikulum yang berorientasi pada disiplin ilmu

-                      kurikulum yang berorientasi pada pengembangan individu

-                      kurikulum yang mengakses kepentingan daerah

-                      kurikulum teknologis

 

B. Tujuan KTSP

Dan tujuannya secara khusus yaitu:

-                      meningkatkan mutu pendidikan melalui kemandirian dan inisiatif sekolah dalam mengembangkan kurikulum, mengelola, memberdayakan sumber daya yang tersedia

-                      menungkatkan kepedulian warga sekolah dan masyarakat dalam pengembangan  kurikulum melalui pengambilan keputsan bersama

-                      meningkatkan kompetensi yan sehat antar satuan pendidikan tentang kualitas pendidikan yang akan dicapai

 

C. Dasar penyusunan KTSP

Pengembangan KTSP didasarkan pada 2 landasan pokok, yakni landasan empiris dan landasan formal. Yang menjadi landasan empirik antaranya adalah

-                      adanya kenyataan rendahnya kualitas pendidikan kitabaik dari proses ataupun hasil

-                      indonesia adalah negara yang sangat luas yang memiliki keragaman sosial budaya dengan potensi dan kebutuhan yang berbeda

-                      peran sekolah dan masyarakat dalam pengembangan kurikulum bersifat pasif.

-                      Yang menjadi landasan formal, KTSP disusun dalam rangka memenuhi amanat yang tertuang dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendididkan Nasional dan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.

 

D. Prinsip-prinsip pengembangan KTSP

-                      berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan peserta didik, dan lingkungannya

-                      beragam da terpadu

-                      tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni

-                      relevan dengan kebutuhan kehidupan

-                      menyeluruh dan berkesinambungan

-                      belajar sepanjang hayat

-                      seimbang antara kepentinga Nasional dan kepentingan daerah

 

E. Komponen KTSP

Sebagai sebuah pedoman KTSP terdiri atas 4 komponen, yakni:

-                      Tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan dasar dan menengah dirumuskan mengacu pada tujuan umum pendidikan.

-                      Struktur program dan muatan kurikulum pendidikan dasar dan menengah tertuang dalam SI meliputi 5 kelompok mata pelajaran ( agama dan akhlak mulia, PKn dan kepribadian, IPTEK, estetika, dan jasmani kesehatan )

-                      kalender pendidikan

-                      silabus dan RPP

 

F. Proses penyusunan KTSP

Terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan dalam menyusun KTSP, yaitu:

-                      analisis konteks

-                      mekanisme penyusunan

-                      kegiatan

-                      pemberlakuan

 

 

BABVII

PENGEMBANGAN DOKUMEN KTSP

 

 

            Struktur KTSP terdiri atas 2 dokumen, yaitu:

  1. Dokumen satu tentang acuan pengembangan KTSP, secara lengkap dokumen tersebut adalah sebagai berikut:

BAB I. Pendahuluan

A.  Latar Belakang dan Dasar Pengembangan

B.  Tujuan Pengembangan dan Fungsi KTSP

C.  Prinsip-prinsip Pengembangan KTSP

BAB 2. Tujuan pendidikan

A.  Tujuan Pendidikan

B.  Visi dan Misi Sekolah

C.  Misi Sekolah

BAB 3. Stuktur dan Muatan Kurikulum

A.  Mata pelajaran

B.  Muatan Lokal

  1. Kegiatan Pengembangan Diri

D.  Pengaturan Beban Belajar

E.  Ketuntasan Belajar

F.  Kenaiakan Kelas dan Kelulusan

G.  Penjurusan

H.  Pendidikan Kecakapan Hidup

I.   Pendidikan Berbasis Keunggulan Lokal dan Global

BAB 4.  Kalender Pendidikan

A.  Minggu, hari dan jam efektif

B.  Program Tahunan

C.  Program semester

2. Dokumen dua berisi tentang silabus mata pelajaran berisi tentang silabus dan RPP.

Silabus adalah rancangan program pembelajaran satu atau kelompok mata pelajaran yang berisi tentan standar kompetensi. Manfaatnya sebagai pedoman dalam menyusun pelaksaan pembelajaran. Prinsip- prinsipnya yaitu:

-                      ilmiah                                      –  memadai

-                      relevan                                     –  aktual dan konstektual

-                      sistematis                                 –  fleksibel

-                      konsisten                                 –   menyeluruh

RPP adalah program perencanaan yang disusun sebagai pedoman pelaksanaan pembelajaran untuk setiap kegiatan proses pembelajaran. Komponen-komponen RPP yaitu:

-                      tujuan pembelajaran

-                      materi atau isi

-                      strategi dan metode pembelajaran

-                      media dan sumber belajar

-                      evaluasi

 

BAB VIII

SISTEM PEMBELAJARAN

 

A. Pengertian dan kegunaan sistem pembelajaran

Sistem adalah satu kesatuan komponen yang satu sama lain saling berkaitan dan saling berinteraksi untuk mencapai suatu hasil yang diharapkan secara optimal sesuai dengan tujuan yang tela ditetapkan. 3 karakteristik sistem, yaitu:

-                      setiap sistem mempunyai tujuan

-                      sistem mengandung suatu proses

-                      melibatkan unsur-unsur tertentu

Manfaat sistem adalah untuk merancang atau merencanakan suatu proses pembelajaran.

 

B. faktor-faktor yang berpengaruh terhadap sistem pembelajaran

-                      faktor guru

-                      faktor siswa

-                      faktor sarana dan prasarana

-                      faktor lingkungan

 

C. Komponen-komponen sistem pembelajaran

Komponen-komponen tersebut yaitu:

-                      tujuan

-                      materi pelajaran

-                      metode atau strategi pembelajaran

-                      media

-                      evaluasi

 

BAB IX

MENGAJAR DAN BELAJAR DALAM IMPLEMENTASI KURIKULUM

 

 

A. Konsep dasar mengajar

1. mengajar sebagai proses penyampaian materi pelajaran, ia memiliki karakteristik:

-                      proses pengajaran berorientasi pada guru (teacher centered)

-                      siswa sebagai objek belajar

-                      kegiatan pengajaran terjadi pada tempat dan waktu tertentu

-                      tujuan utama pengajaran adalah penguasaan materi pelajaran

2. mengajar sebagai suatu proses mengatur lingkungan

-                      mengajar berpusat pada siswa

-                      siswa sebagai subjek belajar

 

B. Makna mengajar

Makna pembelajaran ditunjukkan oleh beberapa ciri sebagai berikut:

-                      pembelajaran adalah proses berpikir

-                      proses pembelajaran adalah memenfaatkan potensi otak

-                      pembelajaran berlangsung sepanjang hayat

 

C. Prinsip mengajar

-                      berorientasi pada tujuan

-                      aktivitas

-                      individualitas

-                      integritas

-                      interaktif

-                      inspiratif

-                      menyenangkan

-                      menantang

-                      motivasi

 

D. Makna belajar

-                      belajar sebagai proses perubahan tingkah laku

-                      bentuk dan hasil perbuatan belajar

Menurut Gagne ada 8 tipe perbuatan belajar, yaitu:

  1. belajar signal

2. belajar mereaksi perangsang meleluai penguatan

3. belajar membentuk rangkaian

4. belajar asosiasi verbal

5. belajar membedakan hal yang majemuk

6. belajar konsep

7. belajar kaidah atau belajar prinsip

8. belajar memecahkan masalah

dan menurutnya ada 5 tipe hasil balajar, yaitu:

  1. belajar kemahiran intelektual
  2. belajar informasi verbal
  3. belajar mengatur kegiatan intelektual

4.               belajar sikap

5.               belajar keterampilan motorik

 

D. Teori-teori belajar

Berangkat dari konsep manusia yang berbeda, dalam menjelaskan terjadinya perilaku, kedua aliran teori belajar yaitu aliran behavioristik elementeristik, dan aliran kognitif wholistik, memiliki perbedaan.

1. Teori Belajar Behavioristik

ciri-cirinya, yaitu:

-                      mementingkan pengaruh lingkungan

-                      mementingkan bagian-bagian

-                      mengutamakan peranan reaksi

-                      hasil belajar terbentuk sacara mekanis

-                      dipengaruhi oleh pengalaman masa lalu

-                      mementingkan pembentukan kebiasaan

-                      memecahkan masalah dengan cara trial and error

-                      Yang termasuk kedalam aliran behavioristik adalah:

-                      koneksionisme tokohnya Thorndike

-                      clasical conditioning tokohnya Pavlop

-                      operant conditioning tokohnya Skinner

-                      systematic behavior Tokohnya Hull

-                      contigous conditioning tokohnya Guthe

2. Teori belajar kognitif

ciri-cirinya adalah:

-                      mementingkan apa yang ada dalam diri

-                      mementingkan keseluruhsn

-                      mengutamakanfunsi kognitif

-                      terjadi keseimbangan dalam diri

-                      tergantung pada kondisi saat ini

-                      mementingkan terbentuknya fungsi kognitif

-                      memecahkan masalah dengan cara insight

Teori-teori yang termasuk kedalam kelompok kognitif wholistik yaitu:

-                      teori gestalt tokohnya Kofka, Kohler, Wertheimer

-                      teori medan tokohnya Lewin

-                      tepri organismik Tokohnya Wheeler

-                      teori humanistik tokohnya Maslow dan Rogers

-                      teori konstrutivistik

 

 

BAB X

FAKTOR PSIKOLOGIS DALAM PEMBELAJARAN

 

A. Motivasi

1. Pengertian dan fungsi motivasi

motivasi adalah suatu perubahan energi dalam diri manusia yang ditandai oleh munculnya perasaan dan reaksi untuk mencapai tujuan. Fungsi motivasi yaitu:

-                      mendorong siswa untuk beraktivitas

-                      sebagai pengarah

2. motivasi dan kebutuhan

Morgan menjelaskan kebutuhan siswa sebagai pedoman aktivitas sebagai berikut:

-                      kebutuhan diri sendiri sebagai penggerak kegiatan itu sendiri

-                      kebutuhan karena orang lain

-                      kebutuhan untuk mencapai hasil

-                      kebutuhan untk mengatasi kesulitan

3. Jenis-jenis motivasi

Pembagian motivasi dapat dilihat dari:

-                      perspektif kebutuhan

-                      perspektif fungsional

-                      sifat motivasi

4. Kepuasan dan motivasi

Kondisi yang dapat dilakukan untuk memberikan kepuasan pada siswa yang dapat mendorong untuk berperilaku baik, yakni:

-                      imbalan hasil belajar

-                      rasa aman dalam belajar

-                      situasi lingkungan belajar

-                      kesempatan untuk mengembangkan diri

5. Prinsip-prinsip motivasi belajar

-                      pujian lebih efektif daripada hukuman

-                      psikologis yang bersifat dasar

-                      dorongan yang muncul dari dalam

-                      respon siswa yang sesuai dengan tujuan

-                      mudah menular pada orang lain

-                      pemahaman siswa yang telas terhadap tujuan

-                      minat siswa untuk menyelesaikan tugas

-                      berbagai macam penghargaan

6. Upaya membangkitkan motivasi belajar siswa

-                      memperjelas tujuan yang ingin dicapai

-                      membangkitkan minat siswa

-                      menciptakan suasana yang menyenangkan dalam belajar

-                      berilah pujian yang wajar

-                      berikan penilaian

-                      berikan komentar

-                      ciptakan persaingan dan kerjasama

 

B. Pengamatan dan perhatian

Dalam aktivitas pembelajaran di sekolah, guru harus menciptaka agar siswa dapat melakukan pengamatan sebaik-baiknya agar tidak terjadi kesalahan dalam menapsirkan pengamatannya. Untuk itu ada beberapa hal yang dapat dilakukan yaitu:

-                      membangun struktur yang jelas

-                      mendekatkan siswa pada hal tang harus dipelajari

-                      menghubungkan aspek yang di pelajari dengan pengalaman nyata siswa

-                      dalam proses pembelajaran guru harus menyelesaikan bahan pelajaran dengan tingkat perkembangan siswa

-                      hindari hal-hal yang dapat mengganggu proses pengamatan

Bagi guru, meningkatkan perhatian siswa bisa dilakuka dengan beberapa cara, yaitu:

-                      penggunaan variasi suara

-                      pemusatan perhatian

-                      kebisuan guru

-                      mengadakan kontak pandang

-                      gerak guru

-                      variasi dalam penggunaan media dan alat pembelajaran

-                      variasi dalam berinteraksi

 

BAB XI

GURU DALAM PROSES PEMBELAJARAN

 

A. Meningkatkan Propesional Guru

-                      guru sebagai jabatan profesional

-                      mengajar sebagai pekerjaan profesional

-                      kompetensi profesional guru

a. kompetensi pribadi

b. kompetensi profesional

 

B. Optimalisasi Peran Guru dalam Proses Pembelajaran

peran-peran tersebut yaitu:

-                      guru sebagai sumber belajar

-                      guru sebagai fasilitator

-                      guru sebagai pengelola

-                      guru sebagai demonstator

-                      guru sebagai pembimbing

-                      guru sebagai motivator

-                      guru sebagai evaluator

 

BAB XII

STRATEGI PEMBELAJARAN

 

A. Konsep Strategi Pembelajaran

Suatu strategi pembalajaran yang diterapkan guru akan tergantung pada pendekatan yang digunakan, sdangkan bagaimana menjalankan strategi itu dapat ditetapkan berbagai metode pembelajaran. Dalam upaya menjalankan metode pembelajaran guru dapat menentukan teknik yang dianggapnya relevan dengan metode, dan penggunaan teknik itu setiap guru memiliki taktik yang mungkin berbeda antarta guru yang satu dengan yang lain.

 

B. Pertimbangan dalam Pengembangan Strategi Pembelajaran

Ada  beberapa pertimbangan yang harus diperhatikan, yaitu:

-                      pertimbangan yang berhubungan dengan tujuan yang  ingin dicapai

-                      pertimbangan yang berhubungan dengan bahan atau materi pembelajaran

-                      pertimbangan dari sudut siswa

-                      dan pertimbangan lainnya yang ditinjau dari strategi itu sendiri

 

C. Beberapa Jenis Strategi Pilihan

  1. Strategi pembelajaran Ekspositori (SPE) adalah strategi pembelajaran yang menekankan kepada proses penyampaian materi secapa verbal dari guru kepada siswa dengan maksud agar siswa dapat menguasai materi pelajaran secara optimal. Prinsip-prinsipnya yaitu:

- berorientasi pada tujuan

- prinsip komunikasi

- prinsip kesiapan

- prinsip berkelanjutan

Prosedur SPE, yaitu:

- persiapan                                           – menyimpulkan

- penyajian                                           – mengaolikasikan

- krelasi

  1. Strategi pembelajaran inkuiri (SPI) adalah rangkaian kegiatan pembelajaran yang menekankan pada proses berpikir secara kritis dan analitis untuk mencari dan menemukan sendiri jawaban yang sudah pastu dari suatu masalah yang dipertanyakan. Prinsipnya:

- berorientasi pada pengembangan intekektual

- prinsip berinteraksi

- prinsip bertanya

- prinsip belajar untuk berpikir

- prinsip keterbukaan

Langkah-langkahnya:

- orientasi                                            – merumuskan masalah

- merumuskan hipotesis                       – mengumpulkan data

- menguji hipotesis                  – merumuskan kesimpulan

  1. Strategi pembelajaran Koopertif (SPK) adalah model pembelajaran dengan menggunakan sistem pengelompokkan. Prinsipnya yaitu:

- prinsip ketergantungan positif

- tanggung jawab perseorangan

- interaksi tatap muka

- partisipasi dan komunikasi

langkah-langkah SPK:

- penjelasan materi                              – penilaian

- belajar dalam kelompok                                – pengakuan tim

 

 

 

BAB XIII

INOVASI KURIKULUM DAN PEMBELAJARAN

 

A. Pengertian Inovasi

Inovasi kurikulum dan pembelajaran dapat diartikan sebagai suatu ide, gagasan atau tindakan-tindakan tertentu dalam bidang kurikulum dan pembelajaran yang dianggap baru untuk memecahkan masalah pendidikan.

 

B. Masalah Pendidikan sebagai Sumber Inovasi

1. Masalah relevansi pendidikan

- relevansi pendidikan dengan lingkungan hidup siswa

- relevansi pendidikan dengan tuntutan kehidupan siswa

- relevansi kehidupan dengan dunia kerja

2. Masalah kualitas pendidikan

Rendahnya kualirtas pendidikan dapat dilihat dari dua sisi, yaitu:

-                      sisi proses adalah adanya anggapan bahwa salama ini proses pendidikan yang dibangun guru dianggap cenderung terbatas.

-                      Sisi hasil yaitu rendahnya kualitas pendidikan dilihat dari tidak meratanya setiap sekolah dalam mencapai rata-rata nilai ujian nasional.

3. Masalah efektiviras dan efesiensi

Suatu program pembelajaran dapat dikatakan memiliki tingkat efesiensi tinggi, manakala dengan jumlah biaya yang minimal dapat menghasilkan atau dapat mencapai tujuan yang maksimal.

4. Masalah daya tampung terbatas

Pemecahannya pemerintah harys melakukan langkah-langkah yan inovatif, yaitu langkah yang dapat menyediakan kesempatan belajar seluas-luasnya untuk mereka dengan biaya yang rendah tanpa mengurangi  mutu pendidikan.

 

C. Difusi dan Keputusan Inovasi

Difusi adalah proses komunikasi atau saling tukar informasi tentang suatu bentuk inovasi antara warga masyarakat sasaran sebagai penerima inovasi dengan menggunakan saluran tertentu dan dalam waktu teryentu pula. Ada 2 bentuk difusi, yaitu difusi sentralisasi dan difusi desentralisasi.

Ibrahim(1988) menyatakan ada 3 tipe keputusan penerimaan  penerimaan inovasi, yaitu:

-                      keputusan inovasi opsional adalah keputusan yang ditentukan oleh individu secara mandiri tanpa adanya pengaruh dari orang lain

-                      keputusan inovasi kolektif adalah keputusan yan didasarkan oleh kesepakatan bersama dari setiap kelompok masyarakat.

-                      Keputusan inovasi otoritas adalah keputusan untuk menerima atau menolak suatu inovasi.

 

D. Hambatan-hambatan Inovasi

Ibrahim(1988) mencatat ada 6 faktor utama yan dapat menghambat suatu inovasi, yaitu:

-                      estimasi yang tidak tepat

-                      konflik dan motivasi

-                      inovasi tidak berkembang

-                      masalah finansial

-                      penolakan dari kelompok tertentu

-                      kurang adanya hubungan sosial

 

E. Berbagai Jenis Inovasi dalam Kurikulum dan Penbelajaran

Beberapa pembaruan (inovasi) yang telah dilakuka, antara lain:

-                      pemberlakuan KTSP

-                      penyelenggaraan sekolah lanjutan tingkat terbuka

-                      pengajaran melalui modul

-                      pembelajaran melalui komputer

 


BAB XIV
EVALUASI KURIKULUM DAN PEMBELAJARAN

 

A. Evaluasi dan Pengukuran

1. Makna evaluasi dan pengukuran

Guba dan Lincoln mendefinisikan evaluasi adalah proses memberikan pertimbangan mengenai nilai dan arti sesuatu yang dipertimbangkan. Dan pengukuran adalah proses pengumpulan data yang diperlukan dalam rangka memberikan judgment yakni berupa keputusan terhadap sesuatu.

2. Fungsi evaluasi

-                      umpan balik bagi siswa

-                      untuk mengetahui ketercapain siswa dari tujuan

-                      nformasi mengembangkan kurikulum

-                      untuk pengambilan keputusan

3. Tipe evaluasi

Evaluasi selalu berhubungan dengan 2 fungsi, yaitu:

-                      fungsi sumatif yaitu apabila evaluasi digunakan untuk melihat keberhasilan suatu program yang direncanakan

-                      fungsi formatif yang dilakukan selama proses pembelajaran berlangsung untuk melihat kemajuan belajar siswa

 

B. Evaluasi Kurikulum

1. Makna evaluasi kurikulum

evaluasi kurikulum pada dasarnya adalah sebagai suatu proses mengumpulkan berbagai informasi dalam rangka membuat sesuatu keputusan tentang program pendidikan.

2. Ruang lingkup evaluasi kurikulum

-                      evaluasi kurikulum sbagai suatu program atau dokumen

a. evaluasi tujuan pendidikan

b. evaluasi terhadap isi kurikulum

c. evaluasi terhadap strategi pembelajaran

d. evaluasi terhadap proram penilaian

-                      evaluasi pembelajaran sebagai implementasi kurikulum

 

C. Evaluasi Berbasis Kelas

1. Pengertian

penilaian berbasis kelas merupakan bagian integral dalam proses pembelajaran  yang dilakukan sebagai proses pengumpulan dan pemanfaatan informasi yang menyeluruh tentang hasil belajar yang diperoleh siswa untuk menetapkan tingkat pencapaian dan penguasaan kompetensi seperti yang ditentukan dalam kurikulum da sebagai umpan balik untuk perbaikan proses pembelajaran.

2. prinsip-prinsip penilaian berbasis kelas

-                      motivasi                                               – validitas

-                      adil                                                      – terbuka

-                      berkesinambungan                              – bermakna

-                      menyeluruh                                         – edukatif

 

D. Jenis-jenis Evaluasi

-                      tes

-                      non tes, seperti:

a. observasi

b.wawancara

BAB XV

PENILAIAN PORTOFOLIO

 

A. Pengertian

Penilaian portofolio adalah penilaian terhadap karya-karya siswa selama proses pembelajaran yang tersusun secara sistematis dan terorganisasi yang dikumpulkan salam a priod tertentu dan digunakan untuk mementau perkembangan siswa baik mengenai pengetahuan , keterampilan maupaunsikap siswa terhadap mata pelajaran yang bersangkutan.

 

B. Perbedaan tes dan portofolio

1. tes

-                      dilakukan untuk menilai kemampuan intlektual siswa

-                      peran guru sangat dominan

-                      kriteria penilaian satu untuk semua

-                      keputusan berdasarkan guru

2. portofolio

-                      dilakukan untuk menilai kemampuan intelektual, minat sikap dan keterampilan siswa

-                      peserta didik ikut berperan

-                      kriteria penilaian ditentukan dengan karakteristik siswa

-                      keputusan dilakukan secara kolaboratif antara orang tua, siswa, dan guru

 

C. Prinsip-prinsip penilaian portofolia

-                      saling percaya

-                      keterbukaan

-                      kerahasiaan

-                      milik bersama

-                      kepuasan dan kesesuaian

-                      budaya pembelajaran

-                      refleksi

-                      berorientasi padaproses hasil

 

D. Keunggulan dan Kelemahan Portofolio

Keunggulan:

-                      dapat menilai kemampuan siswa secara menyeluruh

-                      dapat menjamin akuntabilitas

-                      penilaian yan bersifat individual

-                      penilaian yang terbuka

-                      bersifat self evaluation

Kelemahannya, yaitu:

-                      memerlukan waktu dan kerja keras

-                      memerlukan perubahan cara pandang

-                      memerlukan perubahan gaya belajar

-                      memerlukan sistem pembelajaran

 

E. Tahapan Pelaksaan Portofolio

-                      menentukan tujuan portofolio

-                      penentuan isi portofolio

-                      menentukan kriteria dan format penilaian

-                      pengamatan dan penentuan bahan portofolio

-                      menyusun dokumen portofolio

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: